SUKU ISAKHAR


TANYA :
Kejadian 49:14-15
Isakhar adalah seperti keledai yang kuat tulangnya, yang meniarap diapit bebannya,
ketika dilihatnya, bahwa perhentian itu baik dan negeri itu permai, maka disendengkannyalah bahunya untuk memikul, lalu menjadi budak rodi.

Apa maksudnya nih menjadi budak rodi?

Sebenarnya maksud ayat tersebut adalah apa sih? Suku Ishakar kerja rodi bagi siapa? Bagi suku-suku Israel lainnya? Atau untuk Tuhan?

JAWAB :

* Kejadian 49:14-15
49:14 LAI TB, Isakhar adalah seperti keledai yang kuat tulangnya, yang meniarap diapit bebannya,
Jewish Publication Society Tanakh, Issachar is a large-boned ass, couching down between the sheep-folds.
NASB, “Issachar is a strong donkey, Lying down between the sheepfolds.
KJV, Issachar is a strong ass couching down between two burdens
[/COLOR]Biblia Hebraic Stuttgartensia (BHS), Hebrew with vowels,
יִשָּׂשכָר חֲמֹר גָּרֶם רֹבֵץ בֵּין הַמִּשְׁפְּתָיִם׃
Translit, YISASYOKHAR KHAMOR GAREM ROVETS BE’IN HAMISHPETAYIM

49:15 LAI TB, ketika dilihatnya, bahwa perhentian itu baik dan negeri itu permai, maka disendengkannyalah bahunya untuk memikul, lalu menjadi budak rodi.
Jewish Publication Society Tanakh, For he saw a resting-place that it was good, and the land that it was pleasant; and he bowed his shoulder to bear, and became a servant under task-work
/color]NASB, [color=green]”When he saw that a resting place was good And that the land was pleasant, He bowed his shoulder to bear burdens, And became a slave at forced labor.
KJV, And he saw that rest was good, and the land that it was pleasant ; and bowed his shoulder to bear , and became a servant unto tribute.
Hebrew,
וַיַּרְא מְנֻחָה כִּי טֹוב וְאֶת־הָאָרֶץ כִּי נָעֵמָה וַיֵּט שִׁכְמֹו לִסְבֹּל וַיְהִי לְמַס־עֹבֵד׃ ס
Translit, VAYAR MENUKHAH KI TOV VE’ET-HA’ARETS KI NA’EMA VAYET SYIKHMO LISBOL VAYEHI LEMAS-‘OVED

Nama Isakhar (Ibrani יששכר – YISASYOKHAR artinya “man of hire” Atau “man of reward”.

Isakhar, putra kelima Yakub dari Lea, dikemukakan sebagai seorang yang kuat bagaikan keledai yang kuat dan menyukai ketenangan. Kata yang diterjemahkan keledai adalah חמור – KHAMOR, Kata kuat diterjemahkan dari kata Ibrani גרם – GEREM dan kita dapat mearik pengertiannya disini bahwa Isakhar sepeti “keledai yang bertulang kuat”, bukan mengacu kepada hewan liar dan yang sangat bersemangat menarik perhatian penonton. Justru sebaliknya, istilah ini menujuk kepada seekor hewan beban yang berkekuatan besar yang tunduk kepada kuk yang menyakitkan tanpa mengeluh agar dapat bebas untuk beristirahat dengan nyaman.

Ayat diatas memang sulit untuk dimengerti; bagaimana ‘perkataan berkat terakhir sebelum kematian’ dari Yakub kepada anak-anaknya ini, Yakub mengumpamakan Isakhar seperti keledai dan seorang budak. Apakah ini merupakan penghinaan? Kalau menibang ucapan tersebut diucapkan seorang bapak kepada anak menjelang kematiannya, justru kita dapat melihat bahwa perkataan itu adalah “perkataan berkat yang bersifat nubuat”.

MENJADI BUDAK RODI :

Kita dapat melihat bahwa Kejadian 49:14-15 ini menubuatkan tentang zaman di mana yang ulet dan tegar dari suku Isakhar ini menjadi hamba bangsa asing – bersama-sama dengan orang Israel dan orang Samaria yang lain – ini terjadi pada tahun 732 sM ketika Tiglat-pileser III merebut wilayah ini untuk kerajaan Asyur dan menjadikannya tunduk langsung kepada sang penguasa Asyur (bandingkan 2 raja 15:29, Yesaya 9:1).

Ulangan 33:18-19 menyampaikan tahap yang lebih awal dan lebih gemilang dari masa depan Isakhar, ketika Deborah dan Barak – keduanya diperkirakan berasal dari suku ini (Hakim 5:15) – memanggil pembela-pembela Israel untuk berkumpul di gunung, yakni gunung Tabor (Hakim 4:12) dan dari sana mereka akan meju melawan pasukan Yabin dan Sisera serta membuat musuh-musuh itu melarikan diri. Seperti Zebulon, demikian juga Isakhar pasti menikmati keuntungan karena terletak di sepanjang rute perdagangan utama dari lembah Yizreel, jadi berhubungan dengan perniagaan kawasan laut tengah maupun perikanan yang maju di laut galilea (“kelimpahan laut”). Namun tentu kondisi Isakhar yang makmur sebelum penyerbuan bangsa Asyur ini membuka zaman baru yang diwarnai penindasan, yaitu sesudah Samaria menyerah kepada bangsa Asyur pada tahun 732 sM. Sepuluh tahun sesudah itu Samaria direbut dan dibawa kepada kehancuran, dan Israel dipaksa pergi ke pengasingan permanen di Timur Tengah (2 Raja 17:6).

Dalam pengertian Yudaisme kata Ibrani עבד – AVAD untuk Isakhar ini menggambarkan bahwa ia adalah seorang pekerja yang baik. Menandakan bahwa Isakhar adalah seorang yang kuat seorang yang rendah hati, walaupun mungkin ia tidak mempunyai kemampuan untuk memimpin, dia punya kemampuan untuk bekerja, dan ia diberkati dari hasil kerjanya yang mengagumkan itu. Maka perkataan berkat Yakub ini berarti “blessing upon the land through hard work” bagi Isakhar.

Isakhar menurunkan 4 orang anak : Tola, Pua, Ayub dan Simron (Kejadian 46:13), beberapa keturunanya kemudian adalah Hakim Tola, dan 2 orang yang menjadi raja Israel Baesa dan Ela. Dalam tradisi Yahudi, keturunan Isakhar dikenal sebagai ‘men of learning’.

Demikianlah Yakub bernubuat bahwa nanti Suku Isakhar akan tunduk kepada bangsa-bangsa di Kanaan yang menyerbu dan akan menjajah mereka. Suku Isakhar tidak melawan, tetapi akan dengan sukarela tunduk menjadi budak dari bangsa-bangsa negeri itu.

Top

BP Post subject: Posted: Tue Sep 19, 2006 11:40 am

Merdeka dlm Kristus

Joined: Fri Jun 09, 2006 5:20 pm
Posts: 6974 KELEDAI :

KELEDAI BINATANG BODOH?

Kata ‘keledai’ pada pengertian kita masa kini artinya adalah ’ bodoh’. Tetapi rujukan ayat Alkitab tidak berkata bahwa keledai itu binatang bodoh.

Menurut Yesaya 1:3 menyiratkan bahwa keledai lebih pandai daripada Israel : Lembu mengenal pemiliknya, tetapi Israel tidak; keledai mengenal palungan yang disediakan tuannya, tetapi umat-Ku tidak memahaminya.

Allah memakai seekor keledai untuk berbicara dengan Bileam (baca Bilangan 22:21-34)

Dengan Tulang rahang keledai, Samson menggunakannya sebagai senjata untuk membunuh 1000 musuh-musuhnya (Hakim-hakim 15:15,16)

Hukum Musa untuk ‘keledai’ :

Ayat di Keluaran 13:13 sangat mengherankan , seperti manusia “keledai” itu juga harus ditebus dengan seekor domba ” Tetapi setiap anak keledai yang lahir terdahulu kautebuslah dengan seekor domba; atau, jika engkau tidak menebusnya, engkau harus mematahkan batang lehernya. Tetapi mengenai manusia, setiap anak sulung di antara anak-anakmu lelaki, haruslah kautebus “

Reff : 613 MITSVOT post434.html#p434

Quote:
TENTANG HEWAN DAN ANAK SULUNG

Perintah ke-370:
MEMATAHKAN LEHER ANAK SULUNG KELEDAI JIKA HEWAN ITU TIDAK DITEBUS

* Keluaran 13:13,
“Tetapi setiap anak keledai yang lahir terdahulu kautebuslah dengan seekor domba; atau, jika engkau tidak menebusnya, engkau harus mematahkan batang lehernya. Tetapi mengenai manusia, setiap anak sulung di antara anak-anakmu lelaki, haruslah kautebus.” –
“VEKHOL-PETER KHAMOR TIFDEH VESEH VE’IM-LO’ TIFDEH VA’ARAFTÕ VEKHOL BEKHÕR ‘ÂDÂM BEVÂNEYKHA TIFDEH”

—–

Perintah ke-369:
MENEBUS ANAK SULUNG KELEDAI

* Keluaran 13:13, idem

Keledai dipandang sebagai barang milik yang berharga :

* Keluaran 20:17
Jangan mengingini rumah sesamamu; jangan mengingini isterinya, atau hambanya laki-laki, atau hambanya perempuan, atau lembunya atau keledainya, atau apa pun yang dipunyai sesamamu.”

Reff : 613 MITSVOT post440.html#p440

BP wrote:
TENTANG HUKUM KRIMINAL
Perintah ke-283:
TIDAK MENGINGINKAN SESUATU MILIK ORANG LAIN

* Ulangan 5:21,
“Jangan mengingini isteri sesamamu, dan jangan menghasratkan rumahnya, atau ladangnya, atau hambanya laki-laki, atau hambanya perempuan, atau lembunya, atau keledainya, atau apapun yang dipunyai sesamamu.
“VELO’ TAKHMOD ‘ÊSYET RÊ’EKHA VELO’ TIT’AVEH BÊYT RÊ’EKHA SÂDÊHÛ VE’AVDÕ VA’AMÂTÕ SYÕRÕ VAKHAMORÕ VEKHOL ‘ASYER
LERÊ’EKHA”

—-

Perintah ke-282:
TIDAK IRI ATAS MILIK ORANG LAIN

* Keluaran 20:17,
“Jangan mengingini rumah sesamamu; jangan mengingini isterinya, atau hambanya laki-laki, atau hambanya perempuan, atau lembunya atau keledainya, atau apapun yang dipunyai sesamamu.” –
“LO’ TAKHMOD BÊYT RÊ’EKHA LO’-TAKHMOD ‘ÊSYET RÊ’EKHA VE’AVDÕ VA’AMÂTÕ VESYÕRÕ VAKHAMORÕ VEKHOL ‘ASYER LERÊ’EKHA”

Keledai dilindungi oleh Hukum:

Baca Keluaran 21:33; Keluaran 23:4,5. Yesus memakai ayat-ayat itu dalam menjawab kritik dari Kepala Rumah Ibadat “Hai orang-orang munafik, bukankah setiap orang di antaramu melepaskan lembunya atau keledainya pada hari Sabat dari kandangnya dan membawanya ke tempat minuman?. Bukankah perempuan ini, yang sudah delapan belas tahun diikat oleh Iblis, harus dilepaskan dari ikatannya itu, karena ia adalah keturunan Abraham?” (Lukas 13:15-16)

Hukum Sabat :

* Keluaran 23:12
Enam harilah lamanya engkau melakukan pekerjaanmu, tetapi pada hari ketujuh haruslah engkau berhenti, supaya lembu dan keledaimu tidak bekerja dan supaya anak budakmu perempuan dan orang asing melepaskan lelah.

Selalu ada ‘keledai’ pada peristiwa-peristiwa penting :

– Ada ‘keledai’ saat Abraham bersiap-siap mengorbankan anaknya Ishak (Kejadian 22:3)

– Ada ‘keledai’ saat saudara-saudara Yusuf mengembara ke Mesir untuk minta bantuan makanan (Kejadian 42:27)

– Ada ‘keledai’ saat Musa dan keluarganya kembali ke Mesir untuk membebaskan bani Israel dari penjajahan. (Keluaran 4:20)

– Ada ‘keledai’ yang menjadi salah satu saksi runtuhnya tembok Yeriko (Yosua 6:21)

Yang paling hebat dalam ingatan kita adalah Sang Raja segala Raja itu memilih ‘keledai’ untuk memasuki Yerusalem. Yesus adalah Raja segala raja, Allah segala allah, bukankah Dia berhak mendapatkan yang terbaik? Dilayani selayaknya kaum kerajaan? Tentu saja Dia berhak. Tetapi Yesus lebih memilih sebagai manusia biasa. Kuda mungkin lebih cocok dinaiki oleh seorang raja, tetapi Yesus lebih bangga sebagai seorang hamba. (Baca Matius 21:1-5, Zakharia 9:9).

Keledai yang hina itu memiliki fungsi yang besar, di punggungnya mengangkut Sang Putra Allah. Mengapa keledai bagitu dihargai? Sebab ‘keledai’ adalah lambang ‘kerendahan hati’ dan selalu komit terhadap kerja keras. Markus 11:2 mencatat bahwa keledai tersebut adalah seekor keledai muda yang belum pernah ditunggangi orang. Bilangan 19:2 menjelaskan maksud penggunaan keledai atau lembu yang belum pernah ditunggangi orang pada prinsipnya untuk menunjuk suatu acara yang suci. Allah berfirman kepada Musa dan Harun: “Katakanlah kepada orang Israel, supaya mereka membawa kepadamu seekor lembu betina merah yang tidak bercela, yang tidak ada cacatnya dan yang belum pernah kena kuk”. Ini berarti keledai muda yang belum pernah digunakan orang secara sengaja dipakai oleh Tuhan Yesus untuk menyatakan bahwa kedatanganNya ke kota Yerusalem untuk menunjuk kepada sesuatu yang suci. Dia datang ke dunia ini untuk melawat umat Allah. Bahkan sesungguhnya Dialah yang diberkati dan dinantikan oleh umat Israel. Dialah Messias, sang Raja Damai. Karena itu Tuhan Yesus tidak datang dengan menggunakan kuda sebagai simbol seorang raja atau panglima perang memasuki kota yang berhasil direbutnya. Tuhan Yesus datang ke kota Yerusalem untuk memenuhi nubuat nabi Zakharia yang berkata: “Bersorak-soraklah dengan nyaring, hai puteri Sion, bersorak-sorailah, hai puteri Yerusalem! Lihat, rajamu datang kepadamu; Ia adil dan jaya. Ia lemah-lembut dan mengendarai seekor keledai, seekor keledai beban yang muda” (Zakharia 9:9). Jadi dengan menggunakan keledai beban yang muda, Tuhan Yesus mau menyatakan diriNya di depan khalayak ramai bahwa kedatanganNya semata-mata untuk menciptakan damai-sejahtera (kerajaan shalom). Dia ditentukan oleh Allah untuk mewujudkan keadilan dan kasihNya yang lemah-lembut, bukan kuasa yang menindas dan merebut hak milik orang lain sebagaimana yang dilakukan oleh penguasa dan pemerintah dunia.

Maka Isakhar tidak merasa dihina dengan palambangan ‘keledai’ yang diberikan Yakub kepadanya dan kepada keturunannya. Keturunan Isakhar akan menjadi seorang pekerja-pekerja yang keras, dan selalu siap, mampu menyelesaikan pekerjaan dengan tenang, sabar dll. Dan karakter ‘keledai’ yang lain adalah, apabila ia membawa beban terlalu berat di punggungnya, maka keledai itu akan duduk saja, ia tidak mau berjalan. Ini juga pelajaran yang baik buat kita.

Dan yang paling penting ketika Raja kita masuk ke Kota, dan Ia akan dielu-elukan sebagai Raja. Kita bisa menempatkan diri kita sebagai ‘keledai’ yang siap membawa junjungan kita dan melayaniNya.

Amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: