Sinar Kecemerlangan

TB (1974) © SABDAweb 2 Kor 3:15 Bahkan sampai pada hari ini, setiap kali mereka membaca kitab Musa, ada selubung yang menutupi hati mereka.

image

2 Korintus 3

1.Apakah ini nampaknya seolah-olah kami memuji-muji diri kami lagi? Atau boleh jadi kami memerlukan surat pujian untuk kalian, atau dari kalian, seperti yang diperlukan oleh orang-orang lain?

2.Saudara sendirilah surat pujian kami, yang tertulis di dalam hati kami dan yang dapat diketahui dan dibaca oleh setiap orang.

3.Mereka sendiri dapat melihat bahwa Saudara merupakan surat yang ditulis Kristus, yang dikirim melaluie kami. Surat itu ditulis bukan dengan tinta, tetapi dengan Roh Allah yang hidup; bukan juga di atas batu tulis, tetapi pada hati manusia.

4.Kami berkata begitu karena keyakinan kami terhadap Allah melalui Kristus.

5.Kami tidak punya sesuatu alasan pun untuk menyatakan bahwa kami sanggup melakukan pekerjaan ini, tetapi Allah yang memberi kemampuan itu kepada kami.

6.Ialah yang membuat kami sanggup menjadi pelayan untuk suatu perjanjian yang baru; perjanjian yang bergantung pada Roh Allah, bukan pada hukum yang tertulis.Sebab yang tertulis itu membawa kematian, sedangkan Roh Allah itu memberi hidup.

7.Pada waktu perjanjian yang membawa kematian itu dibuat dan diukir pada batu, cahaya Allah bersinar dengan cemerlang pada muka Musa.Cahayanya begitu gemilang sehingga bangsa Israel tidak sanggup memandang muka Musa,sekalipun cahaya pada mukanya itu sudah mulai pudar pada waktu itu.Nah,kalau pembuatan perjanjian yang membawa kematian itu diresmikan dengan kecemerlangan yang begitu besar,

8.tentu pembuatan perjanjian yang diberikan oleh Roh Allah, diresmikan dengan lebih cemerlang lagi.

9.Kalau perjanjian yang menghukum manusia itu begitu cemerlang, tentu terlebih cemerlang lagi perjanjian yang memungkinkan manusia berbaik dengan Allah.

10.Boleh dikatakan bahwa apa yang dahulu cemerlang, sudah tidak cemerlang lagi karena kecemerlangan yang sekarang ini.

11.Kalau sesuatu yang tahan hanya sementara, begitu cemerlang, tentu sesuatu yang abadi lebih cemerlang lagi.

12.Oleh karena kami mempunyai harapan seperti itu, maka kami berani berbicara begitu.

13.Kami tidak seperti Musa yang menutupi mukanya dengan selubung supaya bangsa Israel tidak melihat cahaya Tuhan sedang padam dan lenyap pada mukanya.

14.Pikiran mereka sudah tertutup. Dan sampai pada hari ini pun pikiran mereka masih tertutup dengan selubung pada waktu mereka membaca buku-buku tentang perjanjian yang lama itu.Selubung itu hanya dapat tersingkap bila orang bersatu dengan Kristus.

15.Sekarang pun, bila mereka membaca buku-buku Musa, selubung itu masih menutupi pikiran mereka.

16.Tetapi kalau seseorang datang menghadap Tuhan, selubung itu pun diangkat dari muka orang itu.

17.Nah,Tuhan yang dimaksudkan di sini adalah Roh.Dan di mana Roh Tuhan ada, di situ juga ada kemerdekaan.

18.Sekarang muka kita semua tidak ditutupi selubung, dan kita memantulkan kecemerlangan Tuhan Yesus. Dan oleh sebab itu kita terus-menerus diubah menjadi seperti Dia; makin lama kita menjadi makin cemerlang.Kecemerlangan itu dari Roh, dan Roh itu adalah Tuhan.

Copyright (C) Lembaga Alkitab Indonesia (Indonesian Bible Society), 1994

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: