MENCARI HORMAT YANG DATANG DARI ALLAH

MENCARI HORMAT YANG DATANG DARI ALLAH

“Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa.”  (Yohanes 5 : 44)

smcas01323

Shalom semua. Saling menghargai dan menghormati sesama merupakan sebahagian daripada sifat-sifat terpuji seseorang. Walau bagaimanapun, sikap suka minta puji tidak baik untuk kesihatan rohani dan biasanya sikap itu selalu merosakkan hubungan yang harmoni di antara satu dengan yang lain. Yesus mahu supaya kita lebih mencari hormat yang datang dari atas. Tertulis dalam kitab Yohanes bab 5 ayat 44…

5:44 Bagaimanakah kamu dapat percaya, kamu yang menerima hormat seorang dari yang lain dan yang tidak mencari hormat yang datang dari Allah yang Esa?

Berhadapan dengan orang Yahudi yang berusaha menganiaya Yesus, hanya kerana Ia menyembuhkan lelaki yang sakit lumpuh selama 38 tahun pada hari Sabat, Yesus berterus terang kepada mereka bahawa, tugas itu merupakan sebahagian daripada misi penyelamatan yang dipercayakan kepada-Nya sebagai Mesias iaitu firman yang telah menjadi manusia. (Yohanes 1:14)

Pemimpin2 Yahudi itu sangat ego. Mereka fikir, merekalah yang paling berkuasa secara agama pada masa itu. Ketika Yesus muncul dengan wibawa rohani yang disertai dengan kemampuan melakukan keajaiban yang pelum pernah mereka lihat, racun iri hati mulai tumbuh di dalam hati mereka. Mereka lebih tersinggung lagi ketika Yesus mengatakan bahwa Allah adalah Bapa-Nya sendiri.

Mereka terus tafsir kata2 itu dengan pengertian bahawa Yesus menyamakan diri-Nya dengan Allah sehingga mereka tambah marah lagi. Mereka iri hati kerana orang ramai mulai tertarik dengan Yesus, manakala mereka pula mulai kehilangan hormat dari orang banyak.

Kalau kita sungguh-sungguh memiliki iman yang menyelamatkan maka kita tidak lagi didorong oleh pujian atau hormat dari orang lain. Tujuan hidup kita hanyalah menyenangkan Bapa di sorga.

Mereka yang sudah terbiasa suka dipuji orang menjadikan diri mereka sendiri berhala dan menempatkan diri mereka di luar Kerajaan Allah. Menyukai pujian orang melebihi pujian Allah bererti tidak percaya Injil Kristus dan tidak memiliki iman sejati.

Teringat pula Roma 2:29 “Tetapi orang Yahudi sejati ialah dia yang tidak nampak keyahudiannya dan sunat ialah sunat di dalam hati, secara rohani, bukan secara hurufiah. Maka pujian baginya datang bukan dari manusia, melainkan dari Allah.”

Lebih bagi dipuji oleh Allah daripada minta puji sendiri. Mari kita belajar memuji Allah serta menghormati sesama insan. Bahagia di hari Selasa. Love you all. (17.2.2015)

http://www.gkpi.or.id/renungan/read/913/gila_hormat_atau_memang_layak_dapat_hormat/

https://www.facebook.com/Binafamili/posts/870583343000857

http://www.truth-media.com/mencari-hormat/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: